Thursday, 7 April 2016

Trip To Bangkok : Episode 4 : Shopping & Eating are a MUST!

Kalau udah ke Bangkok, udah pasti harus belanja. Belanja apa? ya macem - macem. Yang pasti kudu belanja dan oleh - oleh buat keluarga, teman kantor, pacar, dll. Saya sih harus mengakui, bahwa jadi orang Indonesia itu repot kalau jalan - jalan. Kalau beli oleh - oleh, keluarga semua harus kebagian, atau  bisa berantem cuma karena tidak dapat oleh - oleh. Kalau beli oleh - oleh juga harus yang setipe, biar gak saling iri. Hadeuh,, rem to the pong, REMPONG! Akhirnya, saya juga cuma beli oleh - oleh untuk orang di rumah saja dan teman kantor, yang kebanyakan cemilan. Mungkin pada bertanya, beli oleh - oleh dimana yang murah?  saya sih gak mau beli murah, apalagi cuma beli gantungan kunci. Duile,, harga diri saya gak cuma seharga gantungan kunci! Saya paling sebel kalau orang jauh - jauh pergi ke luar negeri, pulang kasih oleh - oleh cuma gantungan kunci. Mending gak usah kasih oleh - oleh. Hahahaa...

Fried Fish Egg & Fried Squid egg
Sehabis pulang dari Ayutthaya, saya dan sepupu beli tiket kereta pulang ke Bangkok, dan minta ke stasiun terdekat dengan Jatujak Market. Akhirnya, kami beli tiket ke Bang Sue Junction 1 station. Duuhh,,itu stasiun seriusan sepi dan kecil. Sama seperti bagaimana kami pergi, kami pulang naik kereta kembali angin - anginan karena duduk persis di samping jendela. Muka ini benar - benar penuh debu! Rambut saya kusut, dan ya ampun penampilan saya sudah uwel - uwelan dan awut - awutan. begitu tiba, kami bingung, mau naik apa ke Jatujak Market. Ehh,.. ternyata tidak jauh dari stasiun ada MRT. Ya ampun,,serasa lihat surga dan artinya ada AC! Hahahaha... Kami pun langsung menuju stasiun MRT dan cari WC. Tapi, sebelum gerbang untuk tap kartu, ternyata tidak ada WC. Jadi bingung, koq di stasiun MRT tidak ada WC? Ternyata memang tidak ada WC. Akhirnya kami memutuskan untuk beli tiket dulu, baru cari WC. Kami pun bertanya, MRT terdekat untuk ke Jatujak ada dimana? Dijawab, 1 stasiun saja, namanya Kamphaen Phet. Setelah beli tiket, kami pun tanya WC ada dimana? trus si petugas panggil satpam disana, dan jadilah, kami seperti tamu VIP, diantar satpam ke WC karyawan. Oooo.. ternyata WC nya khusus pekerja dan petugas MRT. Kenapa kami dikasih untuk pakai WC karyawan? karena wajah kami udah bener - bener kasian, sampai dikasih izin untuk pakai WC karyawan. Setelah puas cuci muka dan pakai WC, kami pikir tidak ditungguin oleh satpamnya, ternyata gitu keluar pintu WC, boooo.. si satpam masih tungguin kita keluar! Astaga.. maaf ya pak..jadi menunggu lama. Hihihihi... Setelah itu, kami turun dan menunggu MRT datang. Dasar turis, gak percayaan ma informasi petugas, kami pun nanya lagi sama penumpang di MRT, turun di stasiun mana kalau mau ke Jatujak Market? dijawab : Jatujak Park! Lhooo.. koq beda? saya langsung bilang sepupu saya : " tadi si petugas kayaknya bilang Kamphaen Phet lho.. "
sepupu : " Tapi orang - orang bilang di Jatujak Park "
Saya : " sekarang bukan masalahnya turun dimana, Ini kartu MRT kita beli untuk turun dimana? "
akhirnya kami turun di Jatujak Park, dan bener aja, begitu kami tap kartu MRT, langsung gak bisa keluar. Akhirnya kami balik lagi ke Kamphaen Phet, baru bisa keluar. Begitu keluar, banyak banget orang lalu lalang. 

Fried Skin Pork


Jatujak Market adalah pasar yang hanya buka di saat weekend. Areanya luas, banyak pertokoan dengan lebih dari 8000 toko ( http://www.bangkok.com/shopping-market/popular-markets.htm ). Disni segala macam juga dijual, mulai dari binatang, tumbuhan, hiasan dekorasi, pakaian dan makanan. Waahh.. kalau weekend, sudah pasti ramai luar biasa! Udah pasti bakal senggol - senggolan, adu body dan harus hati - hati menjaga tas dan barang berharga, karena banyak copet. Saya sendiri di Jatujak hanya lihat - lihat pakaian, kalau ada yg murah dan suka, ya langsung beli. Disini juga jual macam - macam makanan. Pokoknya lengkap! hahahaha.. Sampai pegal saya jalan - jalan keliling Jatujak, padahal baru jalan 2 - 3 Jam saja, pegalnya sudah tidak kepalang dan itupun belum mengelilingi separuh areanya! Hahaha.. di Jatujak, kami puas banget makan, termasuk sepupu saya dapat juga salad mangga yang dimakan dengan keruput kulit babi. Ini cemilan favorit saya, tapi gak sehat buat badan. Hahahahhaa.. kalau beli di uncle - uncle yang jual keliling, atau beli ma tukang rujak harganya cuma THB 20, kalau udah di supermarket, harganya paling murah THB 70. beda Jauh kan? Setelah pegal, saya dan sepupu kembali ke hotel sambil bawa bekal, yaitu Fried Egg Fish dan Fried Squid Egg. Jangan heran dengan kegilaan makan kami. Kalau kami bisa beda pendapat dalam hal apapun, urusan makan, kami selalu sehati. Dekat di hati, dekat di perut. ahahahahaha...

Siam Paragon
Besok paginya, kami pergi ke gereja. Itupun pake acara keliling area gereja, karena gak ada signage letak ruang kebaktiannya. Kami pun keliling, dan akhirnya ketemu ruang kebaktiannya, yang ternyata agak di pojok gedung, di lantai 2. Hadeehh.. capek deh! Selesai gereja, kami hunting oleh - oleh. Saya sendiri kurang tahu dimana orang - orang kalau beli oleh - oleh. Tapi saya dan sepupu saya akhirnya beli oleh - oleh di supermarket keceh di Siam Paragon. Supermarketnya mengingatkan saya akan Aeon Supermarket atau Supermarket mahal macam Kemchick atau Food Hall. Segala macam tumpah ruah disana, yang belanja juga expat, turis, dan warga asing. Tapi memang isinya lengkap! Bahkan kami sampai bingung mau beli oleh - oleh apa. Kami pun beli abon ebi yang agak pedas, lalu beli sambal ebi yang bisa dibuat nasi goreng. Duuhh,, Yummy bangettt..! pokoknya puas belanja oleh - oleh di Siam Paragon. Kalau mau beli manisan di Siam Paragon supermarket, cobain deh manisan lengkeng. Jauuhh lebih enak dibanding manisan yang pepaya, atau kiwi, atau jeruk, atau mangga. Paling enak menurut saya itu lengkeng. Lalu beli keripik kelapa. Waaahh,,, enak banget dan garing!

Our Lunch
Setelah beli oleh - oleh, kami pun pergi makan siang di Ban Khun Mae. Restorannya kecil, agak remang - remang, tapi adem dan unik. Harga makanannya pun gak mahal. Saya pesan Green Chicken Curry, Deep Fried Pork Ribs dan  Stir Fry Mix Vegetables, alias Capcay. Rasa masakannya? huwaaa.. Top! untuk ukuran restoran lokal dan kecil, namun memang pantas kalau restoran ini masuk rekomendasi di Trip Advisor. Rasa makanannya not bad, malah enak menurut saya. Sesuai dengan lidah saya. Menunya banyak variasi dan macamnya. Pelayanannya juga cukup ramah dan cepat. Green Curry nya juga enak, tidak terasa bau kari atau bau obat, daging ayamnya juga empuk. Deep Fried Pork Ribs nya juga enak. Kalau lihat review, banyak yang bilang kurang enak. Tapi pada saat saya pesan dan saya makan, ternyata itu komentar gak bener juga. Karena memang sih, dagingnya tidak terlalu empuk, tapi bumbunya cukup meresap dan terasa. Rasanya enak banget walau tekstur dagingnya kurang empuk. Namun buat saya itu udah termasuk enak. Kalau Capcaynya, ya udah lha yaa.. rasanya ya gtu. 

Habis makan, kami balik ke hotel, karena sepupu saya harus balik malam itu ke singapore dengan pesawat jam 22.55. Tapi sebelumnya, kami setuju jalan lagi ke Jatujak. Jadilah kami berpetualang lagi di Jatujak. Beli baju, makanan, dll. Puas banget jalan - jalan dan makan. Sampai gempor kaki saya jalan - jalan di Thailand. Hahaha.. 

Besok paginya, saya bangun pagi - pagi karena harus kejar pesawat jam 8.00 pagi. Saya bangun jam 4 pagi, jalan ke airport Suvarnabhumi jam 5.15 pagi. Untung saja saya bangun dan jalan lebih awal. Karena begitu tiba di airport, antrian panjang kayak ular naga sudah menanti di counter check-in. Padahal counter check-in yang buka cukup banyak. Hampir semua counter buka, tapi tetap saja antrian panjang terjadi. Untungnya saya sudah online check-in, jadi tinggal drop bagasi saja dan hanya mengantri sebentar, sekitar 15 menit. Imigrasi juga tidak terlalu ramai, tapi gate nya jaaaaaauuuhhh di ujung. Duuhh,.. saya jalan kaki aja ada kali abis waktu 15 menit sampai di gate. Tapi karena kiri kanan banyak duty free, ya saya belanja lagi supaya tidak perlu terlalu lama duduk menunggu. Saya sampai sarapan di Dairy Queen dan saya bersyukur udah sarapan. Karena makanan di pesawat yang saya tumpangi kurang enak! ahahahha.. Setelah makan, saya segera masuk ke gate. begitu masuk pesawat, ya ampun, saya duduk di samping bule yang kece abis tapi ternyata galak! Duuhh,,, takuuttt..

saya sudah senang - senang nih duduk dekat bule keceh. 
Pas ditanya pramugari : do you want omelet or prawn noodle? 
saya jawab : Omelet, please.
Pramugari : and how about you, sir?
si bule : Omelet, please.
lalu si pramugari pergi. Tidak lama dia datang, dan bilang, kalau omeletnya habis, dan tersisa prawn noodle. Saya sih gak masalah dan tetap makan prawn noodle tsb. Tapi si bule marah - marah dan terkesan fed up karena tidak dapat sarapan omelet. Hihihihi...Whatever deh ya. Memang saya harus akui, makanan di pesawat kurang enak. Akhirnya juga saya hanya makan udang, sedikit mie dan sayurnya. Jus dan roti saya habiskan. Yang pasti saya paling seneng kalau dapat pesawat dengan personal TV. hahaha,.. saya puas nonton Kmovie " The Throne ". Setelah 3 jam, akhirnya saya tiba di Indonesia, Tanah Air Beta. Berakhirlah sudah perjalanan dan petualangan saya di Thailand. Selanjutnya, kemana lagi ya? Nantikan setelah yang satu ini..! Byeee...
Jackfruit Pudding